Berita

FBI Sita $3.6 Miliar Bitcoin Hasil Peretasan Bitfinex

FBI Sita $ 3.6 miliar Bitcoin Hasil Peretasan Bitfinex

FBI, Selasa pagi (8/2), sita lebih dari $3.6 miliar dalam bitcoin, hasil peretasan Bitfinex. Dan ini merupakan penyitaan keuangan terbesar yang pernah ada.

Dilansir dari laman theregister.com, pada saat dana dicuri pada Agustus 2016, satu BTC diperdagangkan sekitar $540. Ini membuat 119.754 BTC bernilai sekitar $65 juta.

Departemen Kehakiman AS menyatakan bahwa tersangka Ilya Lichtenstein dan pasangannya diborgol lewat catatan blockchain.

Dua “pengusaha teknologi” yang berbasis di New York itu ditangkap pada hari Selasa (8/2) karena diduga berkonspirasi untuk mencuci dana curian senilai $4,5 miliar dalam cryptocurrency.

Departemen Kehakiman AS, menambahkan, sejauh ini pihaknya telah memulihkan $3,6 miliar dalam digicash curian (berdasarkan harga saat ini).

Ilya Lichtenstein (34), dan Heather Morgan (31), yang merupakan pasangan suami istri ini, diharapkan muncul di pengadilan Manhattan, dengan tuduhan bahwa pasangan tersebut bersekongkol untuk mencuci 119.754 Bitcoin (BTC), yang diambil dari bursa Bitfinex, yang berbasis di Hong Kong, pada 2016.

“Para terdakwa mencuci dana curian melalui transaksi cryptocurrency,” ungkap Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco.

Menurutnya, saat ini, satu BTC dijual dengan harga sekitar $43.170, membuat total tangkapan kini bernilai sekitar $5,2 miliar.

“Itu bernilai sekitar $4.5 bn pada saat FBI mengajukan dokumen pengadilan mereka”, lanjutnya.

Terdakwa Lichtenstein mendirikan bisnis pemasaran MixRank dan platform identitas terdesentralisasi Endpass, serta merupakan investor ventura dengan Demandpath.

Sementara itu, Morgan adalah CEO firma pemasaran SalesFolk, mitra di Demandpath, dan, menurut halaman LinkedIn-nya, ia juga mantan rapper, perancang busana, dan seniman surealis.

Lichtenstein dan Morgan didakwa berkonspirasi untuk melakukan pencucian uang dan menipu pemerintah AS. Namun tidak demikian, untuk tindak pencurian atau peretasan Bitfinex.

Meskipun demikian, menurut FBI, dana yang dicuri dari Bitfinex, melalui sekitar 2.000 transaksi, diduga telah berakhir di dompet digital yang dikendalikan oleh Lichtenstein.

FBI mengatakan mereka telah memulihkan 94.000 BTC, atau bernilai sekitar $3,6 miliar pada saat penyitaan.

Selama lima tahun terakhir, mereka mengklaim, ada sekitar 25.000 BTC keluar dari Wallet 1CGA4, yang dikendalikan oleh Lichtenstein, melalui berbagai akun perantara, dan kemudian masuk ke akun keuangan yang dikendalikan oleh pasangan tersebut.

“Sekitar Januari 2017, sebagian dari BTC yang dicuri dipindahkan dari Wallet 1CGA4 dalam serangkaian transaksi kecil dan kompleks di beberapa akun dan platform,” jelas penyelidik IRS Christopher Janczewski dalam pernyataan tertulisnya.

Pengacakan ini, terangnya, telah menciptakan sejumlah besar transaksi, yang tampaknya dirancang untuk menyembunyikan jalur BTC yang dicuri, sehingga menyulitkan penegak hukum untuk melacak dana tersebut.

Terlepas dari upaya ini, kata Janczewski, pihak berwenang melacak BTC yang dicuri ke beberapa akun yang dikendalikan oleh Ilya Lichtenstein, seorang warga negara Rusia-AS yang tinggal di New York, dan merupakan istri dari Heather Morgan.

Surat pernyataan Janczewski merinci transaksi yang diduga digunakan pasangan itu untuk mencuci dana curian.

Hal ini menjelaskan bahwa akun yang dibuat dengan identitas fiktif, merupakan upaya untuk memindahkan dana curian dalam jumlah kecil guna menghindari deteksi; penggunaan program komputer untuk mengotomatisasi transaksi; melapisi dana curian dengan menyetorkannya ke berbagai pertukaran mata uang virtual dan pasar darknet, kemudian menariknya untuk mengaburkan riwayat transaksi; mengonversi BTC ke cryptocurrency lain di blockchain yang berbeda; dan menggunakan penghitungan bisnis yang berbasis di AS untuk membuat transaksi tampak sah.

Terlepas dari 25.000 BTC yang dikatakan telah dicuci sejak peretasan Bitfinex, sebagian besar dana yang dicuri tetap berada di Wallet 1CGA4 dari Agustus 2016 hingga 31 Januari 2022.

Saat itulah, jelas Janczewski, FBI memperoleh akses file yang disimpan ke akun penyimpanan cloud Lichtenstein, yang diperoleh berdasarkan surat perintah penggeledahan.

“File tersebut berisi daftar 2.000 alamat mata uang virtual, bersama dengan private keys yang sesuai,” kata Janczewski.

Ia juga menegaskan bahwa, analisis Blockchain mengonfirmasi bahwa hampir semua alamat itu secara langsung terkait dengan peretasan

“Penjahat selalu meninggalkan jejak, dan kasus hari ini adalah pengingat bahwa FBI memiliki alat untuk mengikuti jejak digital, ke mana pun itu mengarah,” ucap Wakil Direktur FBI Paul Abbate.

Pasangan itu, terangnya, jika terbukti bersalah, akan menghadapi hukuman 20 tahun penjara atas tuduhan pencucian uang dan hingga lima tahun atas tuduhan menipu AS.

“Kami senang bahwa Departemen Kehakiman AS hari ini mengumumkan bahwa mereka telah memulihkan sebagian besar bitcoin yang dicuri selama pelanggaran keamanan Agustus 2016. Kami telah bekerja sama secara ekstensif dengan DOJ sejak penyelidikannya dimulai dan akan terus melakukannya”, ujar Bitfinex dalam sebuah pernyataan.

Menurutnya, Bitfinex akan bekerja dengan DOJ dan mengikuti proses hukum yang sesuai untuk menetapkan hak atas pengembalian bitcoin yang dicuri.

Bitfinex juga bermaksud untuk memberikan pembaruan lebih lanjut tentang upayanya untuk mendapatkan pengembalian bitcoin yang dicuri saat dan ketika pembaruan tersebut tersedia.

Baca juga Google Cloud Kini Mampu Deteksi Malware Cryptomining di Mesin Virtual

Leave a Reply

Your email address will not be published.