Review Laptop MSI GF63 Thin 11UC, Simak Selengkapnya!

Teknovidia.com Review Laptop MSI GF63 Thin 11UC – MSI GF63 Thin 11UC bukanlah laptop gaming tercepat dan layarnya sangat redup, tetapi masih merupakan pilihan praktis yang layak untuk bekerja atau belajar, di samping beberapa game kasual.

Dengan CPU Core i5 mid-range dan GPU RTX 3050 entry-level, itu tidak akan memberikan frame rate yang monster. Meskipun refresh rate 144Hz, layar 1080p 15,6 inci sedikit mengecewakan. Keyboard memiliki lampu latar, tetapi hanya dalam satu warna: merah. Dalam hal kinerja konsol, kami lebih dekat ke Xbox Series S daripada Xbox Series X.

Namun, jika Anda seorang gamer yang lebih kasual, maka MSI GF63 Thin adalah proposisi yang solid. Ini secara signifikan lebih ramping dan lebih tenang daripada rata-rata laptop gaming Anda, belum lagi lebih murah daripada kebanyakan. Ini juga lebih serbaguna: di mana sebagian besar laptop gaming membuat Anda tetap terikat di meja Anda, GF63 Thin benar-benar dapat dibawa-bawa tanpa membuat Anda menderita hernia.

Review Laptop MSI GF63 Thin 11UC

Berikut merupakan ulasan tentang laptop MSI GF63 Thin 11UC yang bisa anda ketahui.

Desain dan Keyboard

  • Lebih tipis, lebih ringan, dan lebih senyap daripada kebanyakan laptop gaming murah
  • Keyboard chiclet dengan lampu latar yang nyaman
  • Tidak ada koneksi USB 10Gbit/dtk atau HDMI 4K/60Hz

Satu hal yang saya sukai dari MSI GF63 Thin adalah kemampuannya dalam bermain game yang cukup bijaksana. Tutup aluminium hitam yang disikat memiliki logo naga MSI, tetapi desainnya cukup tenang. Benar, ventilasi di sisi kiri dan bawah lebih besar daripada yang Anda temukan di laptop rata-rata, tetapi masih jauh dari masif.

Hanya di bawah 22mm tipis pada titik terlebar dan beratnya hanya 1,9kg, GF63 Thin sama sekali tidak chunky, dan sementara aluminium yang disikat disediakan untuk tutup dan surround keyboard, plastik di tempat lain terasa bagus dan kokoh. Faktanya, satu-satunya keluhan saya tentang kecocokan dan penyelesaiannya adalah Anda dapat merasakan jahitan di mana aluminium bertemu dengan sasis plastik di bawah pergelangan tangan Anda saat Anda mengetik, dan itu tidak sepenuhnya nyaman.

Sebagian besar konektivitas dijejalkan di sebelah kanan, dengan dua port USB 3.2 Gen 1 Tipe-A, satu Tipe-C yang cocok, dan port Gigabit Ethernet. Di bagian belakang ada output HDMI 1.4, sementara yang Anda temukan di sebelah kiri adalah power in dan port Type-A terakhir.

Menurut pendapat saya dalam review laptop MSI GF63 Thin 11UC kali ini, MSI telah menjadi pelit di sini, tanpa port USB 10Gbits/dtk atau output 4K/60Hz. Yang pertama mungkin menjadi masalah dalam skenario bahwa SSD yang disediakan tidak cukup besar, dan Anda mungkin ingin mencolokkan drive eksternal yang cepat; 512MB benar-benar tidak banyak untuk bermain game hari ini. Meskipun demikian, MSI tidak berhemat pada konektivitas nirkabel, dengan Wi-Fi 6 dan Bluetooth 5.2 onboard.

Saya memiliki keraguan tentang keyboard, dan tombol chiclet yang besar dan datar serta aksi yang sedikit spons. Namun, saat digunakan terasa nyaman dan senyap, dengan sedikit klik saat tombol diaktifkan. Saya telah menemukan rasa yang konsisten, responsif dan cepat, baik saat bermain game maupun mengetik.

Kontrol kecerahan dan volume pada kursor membutuhkan waktu untuk membiasakan diri, seperti halnya posisi Fungsi bergeser di sebelah tombol CTRL kanan, tetapi ini adalah gerutuan kecil daripada sesuatu yang lebih serius, dan setidaknya MSI belum mencoba menjejalkan keypad numerik di sana untuk merusak jarak. Trackpad, sementara itu, bukan kaca atau apa pun yang mewah, tetapi halus dan akurat dengan pelacakan dan pengenalan gerakannya.

Layar

  • Layar 15.6in 1080p dengan kecepatan refresh maksimal 144Hz
  • Tingkat kecerahan maksimum rendah dan cakupan gamut warna biasa-biasa saja
  • Bagus untuk bermain game dan streaming dalam kondisi yang lebih gelap

Jika ada satu hal yang ingin saya ubah tentang GF63 Thin, itu adalah layarnya. Ini memiliki poin yang baik; tajam dengan kontras dan definisi yang layak untuk layar 1080p 15,6 inci. Akurasi warna juga tidak buruk, dengan Delta E rata-rata 2,91.

Namun, ia hanya dapat mereproduksi 61,2% dari gamut sRGB dan 43,8% DCI-P3 yang sedikit menyedihkan, jadi Anda tidak mendapatkan berbagai nada dan corak kaya yang akan Anda lihat di layar yang lebih baik. Lebih serius lagi, itu tidak cukup terang. Level maksimum yang kami lihat selama pengujian adalah sekitar 237 nits.

Menjelajah web, menonton Netflix, atau bermain game di malam hari, ini bukan masalah besar; gambar GF63 Thin menampilkan banyak dampak di ruangan yang gelap atau suram. Namun, di siang hari, dengan sinar matahari yang mengalir melalui jendela, saya tidak bisa membuat layar cukup terang untuk melihat apa yang terjadi di layar dalam adegan permainan yang lebih gelap. Aplikasi penjelajahan dan kantor lebih dapat digunakan, jadi mungkin ini adalah kasus pekerjaan di siang hari, dan kemudian melepaskan permainan setelah itu.

Suara tidak pada level yang sama dengan laptop gaming terbaik yang pernah saya dengar โ€“ nadanya bisa tipis, tanpa banyak bobot atau bass โ€“ tetapi pada volume rendah, itu baik-baik saja untuk Netflix atau bermain game. Ada beberapa kehangatan dan detail, pemosisian stereo yang baik, dan penyebaran yang cukup luas. Anda akan menginginkan headphone untuk aksi yang benar-benar imersif, tetapi suara onboard bekerja dengan baik untuk penggunaan biasa.

Performa MSI GF63 Thin 11UC

MSI GF63 Thin didasarkan pada Core i5-11400H generasi ke-11 dengan RAM DDR4 8GB, yang merupakan barang entry-level untuk laptop gaming. Yang mengatakan, Core i5 memiliki apa yang diperlukan. Dengan enam inti yang menjalankan hingga 12 utas pada kecepatan hingga 4,5GHz, ini sangat cocok untuk GPU: RTX 3050 yang dispesifikasikan untuk berjalan pada 40W, dengan kecepatan clock hingga 1172MHz.

Pilihan SSD adalah pengingat lain bahwa ini bukan laptop gaming kelas atas atau bahkan kelas menengah. SSD PCIe 3.0 NVMe 512GB dari Kingston, tidak akan memberi Anda waktu pemuatan hampir instan dari drive PCIe 4.0 yang lebih cepat yang akan Anda temukan di tempat lain.

Untuk aplikasi penjelajahan dan produktivitas sehari-hari, Anda tidak akan memiliki keluhan tentang kinerja. Batas 8GB RAM tidak benar-benar masuk kecuali Anda sedang mengerjakan file grafis multi-layer besar atau mengedit video 4K, dan CPU lebih dari cukup kuat. Dengan skor 4913 di benchmark PCMark 10, ini kompetitif dengan laptop mainstream dengan spesifikasi serupa, dan tetap cukup tenang dan keren. Suara kipas di luar game terdengar, tetapi jauh dari keras.

Benchmark CPU dan SSD

Dalam hal bermain game, Anda harus membuat beberapa kompromi dengan game yang lebih baru atau menuntut. RTX 3050 tidak super cepat dan MSI tidak menjalankannya dengan kemiringan penuh. Terlebih lagi, Anda hanya memiliki 8GB RAM video untuk dimainkan, jadi mendorong tekstur dan pengaturan lain terlalu jauh kemungkinan akan mengakibatkan penurunan kecepatan dari waktu ke waktu.

Di Borderlands 3, misalnya, dengan grafik yang disetel ke Ultra, saya hanya dapat mencapai kecepatan rata-rata 36,96fps, dengan beberapa lonjakan dan gangguan yang jelas. Namun, turunkan pengaturan ke Medium, dan itu masih terlihat bagus saat berjalan pada 65,87fps yang mulus. Ini adalah cerita yang mirip dengan Horizon Zero Dawn, di mana pengaturan Ultimate meninggalkan kami dengan rata-rata 45fps yang bagus tapi kadang-kadang tidak stabil. Beralih ke pengaturan Medium membuat saya mencapai 59fps.

Ingat juga, bahwa dengan RTX 3050 Anda juga memiliki DLSS untuk dimainkan, setidaknya dalam judul pendukung. Dengan DLSS yang diaktifkan di Horizon, saya bisa naik ke pengaturan Favor Quality dan tetap mencapai 61fps โ€“ dan permainannya tampak hebat. Terlebih lagi, di mana Ghostwire: Tokyo hampir tidak dapat dimainkan dengan efek ray tracing diaktifkan, bahkan pada pengaturan terendahnya, hanya perlu melibatkan DLSS untuk membawa kita kembali ke pengalaman yang dapat dimainkan.

Benchmark GPU

Menariknya, ada opsi overclock yang tersembunyi di dalam profil Extreme Performance dari alat MSI Center. Di sini Anda dapat mendorong untuk kecepatan GPU dan RAM sambil menggunakan opsi Cooler Boost, meskipun yang terakhir mengubah GF63 Thin dari laptop gaming kecil yang tenang menjadi yang sangat bising.

Namun, butuh Horizon Zero Dawn pada pengaturan Ultra dari 45fps ke 51fps dengan peningkatan 75Hz pada kedua jam. Saya juga mencoba memaksimalkannya pada 150Hz di keduanya, tetapi kecepatan melonjak begitu banyak sehingga rata-rata kecepatan sebenarnya sedikit lebih buruk.

Dengan game yang tidak terlalu menuntut dan menurut saya MSI GF63 Thin adalah laptop yang bagus untuk memainkan RPG seperti Pillars of Eternity atau game strategi seperti Humankind. Ini juga merupakan pilihan yang baik untuk MOBA dan penembak kompetitif. Di Rainbow Six: Siege, misalnya, saya bisa mencapai rata-rata 141fps pada pengaturan Ultra default, atau 125fps dengan pengaturan yang sama tetapi penskalaannya mencapai 100%.

Selain itu, meskipun GF63 Thin lebih berisik saat bermain game, ini bukanlah jenis kebisingan yang akan mengganggu orang lain di rumah. Saya tidak bisa mengatakan hal yang sama tentang kebisingan kipas dari beberapa laptop gaming lain yang telah saya uji.

Baterai

  • Lebih dari empat jam penggunaan sehari-hari dan Anda perlu mengisi ulang
  • Jangan berharap lebih dari satu jam hingga 90 menit bermain game

Saya sedikit kecewa dengan masa pakai baterai MSI GF63 Thin pada awalnya: 3 jam 39 menit dalam pengujian PCMark10 Modern Office tidak buruk menurut standar laptop gaming, tetapi jauh dari yang diklaim pabrikan selama tujuh jam.

Namun, kemudian, saya ingat bahwa saya meninggalkannya di profil Performa Ekstrim. Sayangnya, beralih ke Seimbang tidak memiliki dampak yang besar: 4 jam 8 menit baik-baik saja jika Anda menjelajah dari sofa, tetapi jika Anda berencana untuk mengeluarkan laptop untuk hari itu, Anda akan menginginkan lebih banyak stamina.

Sejauh bermain game, jangan berharap terlalu banyak dicabut. Memainkan Horizon Zero Dawn, kami hanya memiliki sekitar satu jam gameplay sebelum frame rate menjadi janky untuk mengantisipasi shutdown. Untuk pesta streaming, Anda kembali sekitar empat jam, berdasarkan konsumsi 26% selama satu jam yang dihabiskan untuk menonton Netflix.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan review laptop MSI GF63 Thin 11UC yang bisa anda ketahui. Semoga dari ulasan diatas dapat memberikan referensi kepada anda untuk memilih laptop yang sesuai dengan yang anda butuhkan! Terima kasih!

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA