Spesifikasi Laptop Asus ROG Zephyrus G15, Simak Selengkapnya!

Teknovidia.com Spesifikasi Laptop Asus ROG Zephyrus G15 – Asus ROG Zephyrus G15 adalah salah satu laptop gaming 15 inci terbaik yang dapat Anda beli. Ini mungkin bukan pilihan yang paling kuat, tetapi desainnya yang ramping dan portabel memastikannya menyentuh titik manis antara kinerja dan portabilitas. Yang mengatakan, kurangnya webcam mungkin menjadi pemecah kesepakatan bagi mereka yang sering melakukan panggilan Zoom.

Asus ROG Zephyrus G15 adalah saudara kandung yang sedikit lebih besar dari salah satu laptop gaming favorit saya sepanjang masa, ROG Zephyrus G14. Namun berkat bingkainya yang lebih besar, ROG Zephyrus G15 dapat dikonfigurasi dengan komponen yang lebih kuat seperti GPU RTX 3080 Nvidia.

Asus telah membuat kompromi besar untuk mencapai kekuatan seperti itu, dengan total bobot naik hingga 1.9kg. Ini hampir tidak bisa disebut laptop gaming ultra-portabel, meskipun Asus berhasil mempertahankan desainnya yang kurus, dengan tinggi hanya 19,9mm.

Fitur lainnya termasuk layar Quad HD, prosesor Ryzen 5000-Series yang cepat dan pilihan penutup AniMe Matrix yang dapat disesuaikan. Tetapi dengan saudaranya yang lebih kecil mencuri semua sorotan, dapatkah Asus ROG Zephyrus G15 memenuhi harapan yang tinggi?

Spesifikasi Laptop Asus ROG Zephyrus G15

Berikut merupakan ulasan tentang spesifikasi laptop asus ROG Zephyrus G15 yang bisa anda ketahui.

Desain dan keyboard

Dulu saya percaya Razer adalah raja desain laptop gaming, tapi penghargaan seperti itu bisa dibilang milik Asus sekarang. Zephyrus G15 terlihat fantastis, dengan casing yang terbuat dari aluminium magnesium untuk hasil akhir kelas atas.

Sementara Razer Blade 15 juga dilengkapi dengan sasis logam, ia dapat mulai terlihat berminyak setelah digunakan dalam waktu lama. Tampaknya tidak demikian halnya dengan Zephyrus G15, bahkan setelah sesi permainan saya yang panjang dengan Total War: Warhammer 3.

Anda mendapatkan bezel plastik yang mengelilingi layar, dan meskipun cukup halus untuk menghindari terlihat norak, bezel bawah itu terasa tebal, menghabiskan ruang layar yang berharga. Secara kontroversial, tidak ada ruang untuk webcam di bagian atas sehingga Anda harus membeli yang terpisah untuk panggilan Zoom. Ini sulit untuk dimaafkan di zaman di mana panggilan video sama pentingnya seperti sebelumnya.

Ini adalah salah satu laptop gaming tertipis yang pernah saya ketahui dengan tinggi hanya 19,9mm, yang luar biasa untuk portabel yang memiliki begitu banyak daya. Tapi ini masih mesin yang besar dan kuat dengan berat 1.9kg โ€“ lebih ringan dari Razer Blade 15 2.01kg dan dapat dipegang dengan satu tangan hanya dengan sedikit ketidaknyamanan.

Dalam ulasan spesifikasi laptop Asus ROG Zephyrus G15 ini, laptop ini juga dilengkapi dengan pola pixelated keren pada tutupnya. Jika Anda membeli model tampilan AniMe Matrix LED yang lebih mahal, Anda akan dapat membuat seni piksel Anda sendiri melalui lampu LED untuk beberapa efek yang dipersonalisasi.

Speaker yang mengarah ke atas dapat ditemukan di kedua sisi keyboard. Setelah speaker disetel ke Realtek(R) Audio di Windows 11, speaker ini memberikan kualitas audio yang fantastis pada volume tinggi, dengan banyak bass. Saat menonton trailer Doctor Strange 2, saya terkejut dengan seberapa baik suaranya memenuhi ruangan โ€“ saya akan dengan senang hati menonton film di laptop ini tanpa mengenakan headphone.

Ada banyak pilihan port di sini, dengan 2x USB-C, 2x USB-A, HDMI, Ethernet, slot kartu MicroSD, dan jack headphone. Itu layak mendapatkan skor A+, membuatnya sangat mudah untuk memasang periferal game eksterior apa pun.

Di bagian atas dek laptop Anda akan menemukan tombol untuk volume, bisu, dan pintasan untuk Armory Crate tempat Anda dapat mengubah dan memantau pengaturan kinerja. Tombol power juga terdapat di atas keyboard utama, untuk mencegah Anda menekannya secara tidak sengaja di tengah permainan.

Tombol-tombol itu sendiri memiliki banyak perjalanan sehingga nyaman untuk bermain game dan mengetik. Klik umpan balik sangat halus; cukup agar Anda tahu bahwa input kunci telah didaftarkan, tetapi tanpa menimbulkan suara yang mengganggu rekan kerja di sekitar. Saya pribadi lebih suka respons klik-klak lebih banyak dari keyboard mekanis, tetapi sulit ditemukan di laptop gaming yang portabel seperti Zephyrus G15.

Keyboard juga memiliki lampu latar, yang akan berguna untuk sesi permainan larut malam. Namun, tidak ada pencahayaan RGB di sini, yang berarti Anda tidak dapat membuat efek keren seperti yang Anda bisa lakukan dengan laptop gaming lainnya โ€“ tetapi itu mungkin menjadi nilai tambah bagi para gamer yang tidak menyukai desain yang mencolok.

Trackpad sangat besar, dan menyenangkan untuk digunakan berkat sensitivitas quickfire dan permukaan yang halus. Yang mengatakan, saya masih merekomendasikan mouse gaming sebagai gantinya untuk bermain game.

Display/ Layar

Asus ROG Zephyrus G15 menampilkan layar IPS 15,5 inci dengan opsi untuk resolusi Full HD (1920 x 1080) dan QHD (2560 x 1440). Saya pribadi merasa yang terakhir adalah sweet spot untuk laptop gaming akhir-akhir ini, melihat tampilan yang lebih tajam daripada Full HD standar dan tetap jauh lebih murah daripada opsi 4K.

Asus telah memilih kecepatan refresh 165Hz di sini, yang cukup cepat untuk rata-rata gamer. Meskipun demikian, dengan panel laptop gaming lain yang melihat kecepatan refresh meningkat hingga 300Hz, tentu ada opsi yang lebih baik jika Anda ingin melihat kinerja kelas eSports.

Dalam spesifikasi laptop Asus ROG Zephyrus G15, saya terkesan dengan layar di laptop ini. Warna-warna terlihat berani dan alami saat menonton trailer baru Lord of the Rings, sedangkan pemandangan neraka berwarna oranye darah dari Warhammer 3 terlihat sangat mempesona.

Asus juga menggunakan panel anti-glare, untuk mencegah cahaya menghalangi pandangan Anda dari layar. Saya bisa memainkan beberapa game di sebelah jendela pada hari yang cerah tanpa masalah, jadi ini adalah fitur sambutan di buku saya.

Saya menggunakan colorimeter untuk menguji layar dan mendukung temuan saya. Ini melaporkan kecerahan 353-nit, yang di atas normal untuk laptop. Sayangnya, G15 tidak bagus dalam menghasilkan warna hitam pekat dan gelap, menghasilkan kontras 1063:1 yang biasa-biasa saja. Ini berarti Anda mungkin tidak melihat banyak detail dalam adegan gelap seperti Battle of Winterfell dari Game of Thrones, meskipun kualitasnya di sini masih belum bisa diendus.

Satu area di mana tampilan Zephyrus G15 benar-benar unggul adalah akurasi warna. Ini mencetak cakupan 99,7% untuk sRGB, dan masing-masing 83,2% dan 95,4% untuk Adobe RGB dan DCI-P3, yang berarti warnanya cukup akurat untuk editor video profesional. Alhasil, laptop ini dapat berfungsi ganda sebagai saingan MacBook Pro, terutama jika Anda mengonfigurasinya dengan GPU kelas atas.

Performa

Asus ROG Zephyrus G15 memiliki banyak pilihan GPU, mulai dari RTX 3050 hingga RTX 3080, yang merupakan model yang saya miliki untuk ditinjau. Model saya juga dilengkapi dengan Ryzen 9 5900HS dan RAM 32GB, menghasilkan lembar spesifikasi yang sangat mengesankan.

Skor benchmark sangat mengesankan untuk kinerja CPU, mencapai salah satu hasil terbaik yang pernah saya lihat dari laptop beraroma AMD. Namun, prosesor Intel Generasi ke-12 yang baru mencatat skor yang lebih cepat, sehingga Anda bisa mendapatkan kinerja yang lebih cepat di tempat lain.

GPU RTX 3080 adalah salah satu GPU laptop paling kuat di pasaran, tetapi perlu diperhatikan bahwa tidak semua GPU RTX 3080 dibuat sama, dengan Asus memilih opsi dasar 80W untuk mempertahankan faktor bentuk yang ramping itu.

Hasilnya, MSI Pulse GL66 benar-benar mencapai hasil GPU yang superior (melalui 3DMark Time Spy) meskipun memiliki chip RTX 3070 yang tampaknya lebih lemah.

Namun demikian, ROG Zephyrus G15 masih mampu mencapai frame rate tinggi untuk game AAA modern pada resolusi Quad HD dan pengaturan grafis maksimal: 65fps untuk Horizon Zero Dawn dan 54fps untuk Borderlands 3. Laptop gaming lain mampu memberikan kinerja yang lebih tinggi, tetapi mereka kemungkinan besar juga akan lebih besar dan lebih berat.

Satu-satunya kekhawatiran saya dengan kinerja adalah bahwa para penggemar bisa menjadi cukup keras saat bermain game. Untungnya, speaker dapat meredam kebisingan sehingga seharusnya tidak terlalu menjadi masalah, kecuali jika Anda mencoba menyelinap di beberapa sesi permainan di tempat kerja.

Laptop juga bisa terasa hangat saat menghadapi beban kerja yang berat, meskipun Asus telah melakukan pekerjaan yang baik untuk memastikan bahwa sandaran tangan (dan di mana pun Anda cenderung menyentuh) tetap dingin.

Dalam hal penyimpanan, Zephyrus G15 tersedia dengan opsi 512GB dan 1TB, yang seharusnya cukup banyak untuk sebagian besar ruang. SSD ini juga cepat, dengan skor baca dan tulis masing-masing 3577MB/dtk dan 2205MB/dtk. Hasil seperti itu harus memastikan game memiliki waktu pemuatan yang cepat, jadi Anda tidak perlu menunggu dengan tidak sabar untuk respawn.

Daya Tahan Baterai

Karena komponen kelas atas yang ada di dalamnya, laptop gaming jarang memiliki daya tahan baterai yang mengesankan. Dengan pemikiran ini, saya tidak memiliki harapan yang tinggi untuk Asus ROG Zephyrus G15 untuk bagian ini.

Saya menurunkan pengaturan kecerahan ke 150 nits sebelum mengaktifkan baterai PCMark 10. Ini melihat laptop bertahan 5 jam sebelum kehabisan daya, yang merupakan standar untuk portabel dengan lembar spesifikasi semacam ini.

Tentu saja, Anda harus mengharapkan masa pakai baterai yang lebih pendek saat bermain game. Saat memainkan Warhammer 3, laptop akan kehabisan daya dalam waktu sekitar satu jam. Penting juga untuk menunjukkan bahwa Anda tidak akan melihat kinerja gaming terbaik kecuali laptop dicolokkan ke listrik.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan ulasan tentang spesifikasi laptop Asus ROG Zephyrus G15 yang bisa anda ketahui. Semoga dari ulasan diatas dapat membantu anda memilikih laptop terbaik untuk kebutuhan anda. Terima kasih!

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA