Spesifikasi Laptop Asus ROG Flow Z13, Simak Selengkapnya!

Teknovidia.com Spesifikasi laptop Asus ROG Flow Z13 – Asus ROG Flow Z13 mengambil desain Surface Pro dari Microsoft, dan memberinya kekuatan PC gaming. Ini adalah perangkat yang sangat serbaguna, memungkinkan Anda bermain game saat bepergian, atau memanfaatkan kekuatan PC kelas atas dengan GPU eksternal opsional. Tetapi masa pakai baterai yang buruk membatasi kecakapan portabilitasnya dan keyboard sub-standar tidak ideal untuk gamer hardcore, menjadikannya laptop gaming dengan daya tarik yang sangat khusus.

Asus ROG Flow Z13 adalah salah satu laptop gaming paling tidak biasa yang pernah saya ketahui – bahkan, menyebutnya sebagai laptop terasa tidak jujur ​​​​meski kemampuannya untuk memainkan game PC modern.

Alih-alih, ini sebenarnya lebih merupakan tablet game yang dibundel dengan keyboard yang dapat dilepas – pikirkan Microsoft Surface Pro, tetapi dengan kekuatan dan kepribadian laptop gaming. Ini adalah konsep aneh yang saya tidak yakin ada orang yang benar-benar menangis, tetapi saya telah tumbuh untuk menyukainya selama mengenalnya.

Dan sementara Asus telah dipaksa untuk berkompromi pada daya tembak mengingat bingkai ramping tablet, perusahaan telah memastikan kompatibilitas dengan aksesori ROG XG Mobile, yang memberi perangkat daya tembak RTX 3080; salah satu GPU laptop Nvidia yang paling kuat di pasaran.

Hasilnya, ROG Flow Z13 bukan hanya salah satu PC gaming paling portabel yang pernah saya lihat, tetapi juga salah satu yang paling kuat saat dibundel dengan ROG XG Mobile. Berikut adalah pikiran saya.

Spesifikasi Laptop Asus ROG Flow Z13

Berikut merupakan ulasan tentang spesifikasi dari laptop Asus ROG Flow Z13 yang bisa anda ketahui.

Desain

Asus ROG Flow Z13 adalah tablet 13,4 inci, membuatnya lebih besar dari iPad Pro terbesar. Tapi itu tidak setipis tablet biasa, karena ujungnya yang cembung dan persegi bukanlah yang terbaik untuk dipegang – terlihat dan terasa sangat mirip dengan layar laptop yang engselnya terlepas.

Tetapi ROG Flow Z13 tidak benar-benar dimaksudkan untuk dipegang seperti tablet, karena dilengkapi dengan keyboard yang dapat dilepas, yang secara magnetis menjepit bagian bawah perangkat dalam sekejap. Itu melegakan, karena Windows 11 jauh lebih baik dioptimalkan untuk penggunaan keyboard daripada gerakan layar sentuh.

Ada pro dan kontra untuk desain seperti itu. Dengan bobot 1,18kg, ini adalah salah satu laptop gaming teringan yang pernah saya gunakan, dan sangat praktis untuk dibawa ke dan dari kantor di tas saya. Tetapi trade-off besar adalah penutup tipe yang dibundel – artinya jika dibandingkan dengan keyboard laptop gaming yang tepat, dengan dek yang kurus dan penekanan tombol yang dangkal.

Saat menulis spesifikasi laptop Asus ROG Flow Z13 ini di keyboard, ukuran yang sempit dan tombol yang dangkal akan menyebabkan tangan saya kram. Akibatnya, saya tidak akan merekomendasikan orang untuk menggunakannya untuk esai panjang dan sejenisnya, tetapi itu baik-baik saja untuk mencatat dan menjelajahi web.

Namun terlepas dari jenis penutup yang menampilkan beberapa efek pencahayaan RGB yang keren, saya tentu tidak merekomendasikan menggunakannya untuk bermain game, karena tidak memiliki kegentingan mekanis yang didambakan sebagian besar gamer. Dan trackpad itu terlalu kecil dan tidak dapat diandalkan untuk digunakan sebagai alternatif mouse gaming.

Ini adalah masalah utama bagi ROG Flow Z13, karena Anda tidak dapat selalu membawa mouse dan keyboard gaming eksternal setiap saat. Tapi saya merasa menyenangkan untuk digunakan dengan pengontrol permainan. Dengan penyangga bawaan perangkat, saya dapat menopang tablet dan mulai menggunakannya dengan pad Xbox, mirip dengan cara Anda menggunakan Nintendo Switch dalam mode meja. Itu adalah cara yang sangat menyenangkan untuk memainkan Elden Ring dan Tunic.

Dudukan logam flip-out itu memiliki kualitas yang fantastis, dan engselnya cukup kokoh untuk menahan tablet dengan aman di tempatnya saat disangga di atas meja. Sejujurnya, seluruh tablet memiliki kualitas build terbaik. Ada beberapa goresan manis di bagian belakang yang memberi tablet ini kepribadian gaming yang tidak diragukan lagi – bahkan ada panel kaca yang memberi Anda gambaran sekilas tentang motherboard di dalamnya, lengkap dengan pencahayaan RGB.

Namun, penawaran port adalah titik lemah. Hanya ada satu Thunderbolt 4 (yang digunakan untuk mengisi daya), satu koneksi USB-A, dan jack headphone. Ini berarti Anda harus membeli hub USB (atau menggunakan dok ROG Mobile opsional) jika Anda ingin menghubungkan beberapa periferal dan tetap terhubung ke listrik secara bersamaan, yang tidak ideal. Ada juga pembaca kartu microSD untuk ekspansi penyimpanan dan Antarmuka Seluler ROG XG yang memungkinkan Flow terhubung ke GPU eksternal, tetapi lebih lanjut tentang itu nanti.

Anda akan menemukan ventilasi udara di tepi atas tablet, mengeluarkan udara panas saat Anda bermain game, sementara speaker terletak di bagian bawah setiap sisi dan mampu menghasilkan audio yang sangat keras dan tajam. Saya dengan senang hati menikmati bermain game di Flow tanpa repot dengan headset gaming.

Layar Asus ROG Flow Z13

ROG Flow Z13 memiliki panel 13,4 inci dengan rasio aspek 16:10, dan dua opsi resolusi: 1920×1200 atau 3840×2400. Saya dikirimi yang pertama, tetapi masih terlihat mempesona saat memainkan video dan game.

Warna terlihat berani dan tajam, terutama dengan gaya seni buku cerita Tunik. Gamer bisa dibilang terbiasa dengan layar yang lebih besar akhir-akhir ini, tetapi saya pribadi tidak memiliki masalah, terutama karena saya dapat menyangganya lebih dekat dengan saya saat melepaskan keyboard.

Dalam spesifikasi laptop Asus ROG Flow Z13 ini, kecerahan maksimum yang tercatat sebesar 497 nits jauh di atas rata-rata 300-nit untuk laptop, dan kontrasnya cukup baik pada 1346:1. Satu-satunya kekhawatiran saya adalah tingkat hitam yang sedikit tinggi, yang berarti Flow Z13 berjuang untuk detail saat menampilkan citra gelap, seperti menjelajahi gua gelap di Elden Ring.

Cakupan warnanya luar biasa, dengan cakupan sRGB 96% yang berarti Flow dapat menghasilkan warna yang akurat untuk media digital seperti video game. Skor cakupan Adobe RGB dan DCI-P3 yang tinggi bahkan menjadikannya pilihan yang baik bagi pembuat konten yang bekerja dengan foto dan video.

Asus dengan cerdas memilih untuk menaikkan kecepatan refresh ke 120Hz untuk model dengan resolusi 1200p, memungkinkannya menampilkan gerakan cepat dengan sangat detail ketika kinerjanya cukup tinggi untuk meningkatkan kecepatan bingkai di atas 60fps. Sayangnya, Anda mungkin perlu mencolokkan GPU eksternal untuk mencapai kinerja setinggi itu, karena RTX 3050 Ti bukanlah GPU diskrit yang paling kuat.

Performa

Model ROG Flow Z13 mengemas CPU Intel Core i9-12900H dan GPU Nvidia RTX 3050 Ti. Itu adalah konfigurasi paling kuat yang tersedia, karena Anda dapat menurunkan versi ke grafis Intel Core i5-12500H dan Intel Iris Xe, meskipun itu akan sulit untuk memberikan kinerja game yang memadai.

ROG Flow Z13 berkinerja sangat baik dibandingkan laptop gaming lainnya. Meskipun merupakan tablet yang dapat Anda ambil dengan nyaman di satu tangan, ia mencapai kecepatan CPU yang jauh lebih baik daripada Razer Blade 14, yang mengemas salah satu chip laptop AMD yang paling kuat.

Hasilnya tidak begitu mengesankan untuk GPU RTX 3050 Ti. Ini adalah salah satu chip grafis Nvidia terlemah di generasi terbarunya, yang ditunjukkan dalam tes benchmark 3D Mark.

Tetapi Asus memiliki trik, karena ROG Flow Z13 mendukung GPU eksternal XG Mobile, yang dapat memberikan laptop kekuatan RTX 3080 saat dicolokkan ke port miliknya. Ini tiba-tiba membuat tablet game ultra-portabel bahkan lebih kuat daripada Razer Blade 14.

Namun demikian, ini adalah opsi yang bagus untuk dimiliki karena pengujian saya menemukan XG Mobile melipatgandakan kinerja sebagian besar game. Secara default, ROG Flow Z13 mencapai frame rate rata-rata 27fps untuk Borderlands 3, 61fps untuk Dirt Rally, dan 35fps untuk Horizon Zero Dawn bila disetel ke resolusi 1080p. Hasil tersebut cukup tinggi untuk memastikan game ini dapat dimainkan dengan pengaturan grafis maksimal, tetapi tidak akan memuaskan mereka yang mendambakan kecepatan refresh yang cepat.

Colokkan XG Mobile ke dalam Flow, dan hasil tersebut mendapat peningkatan besar: 91fps untuk Borderlands 3, 192fps untuk Dirt Rally, dan 99fps untuk Horizon Zero Dawn – sekarang ini adalah hasil yang mengesankan. Sayangnya, saya tidak dapat benar-benar memanfaatkan peningkatan kinerja ini, karena sampel ulasan saya terbatas pada resolusi 1200p. Kecepatan refresh 120Hz setidaknya memungkinkan Anda memanfaatkan aksi di layar yang lebih mulus, tetapi desain hybrid Flow Z13 hampir tidak ideal untuk pemain multipemain kelas pro.

Aspek lain yang perlu diingat adalah seberapa panas dan kerasnya XG Mobile. Saya tidak sengaja meninggalkan kabel terlalu dekat dengan ventilasinya, dan segera mulai mencium bau terbakar, yang pasti akan membuat petugas kesehatan dan keselamatan kantor saya marah mendengarnya. Dan ketika didorong hingga batasnya, suara kipas bisa sangat mengganggu, jadi saya akan memperingatkan agar tidak mengeluarkannya di lingkungan kantor.

Anda dapat memilih kapasitas 512GB atau 1TB untuk SSD, yang keduanya cukup besar untuk menyimpan banyak koleksi game. Kecepatan SSD juga luar biasa, dengan kecepatan baca dan tulis masing-masing 3466MB/dtk dan 2311MB/dtk, yang akan memastikan pemuatan dan penghematan waktu yang sangat cepat baik untuk gim video maupun aplikasi produktivitas.

Daya tahan baterai

Asus ROG Fow Z13 memiliki desain impian untuk game portabel, tetapi ada satu kelemahan besar untuk penggunaan tersebut: masa pakai baterai.

Portabel game hybrid bahkan tidak bertahan lebih lama dari jam saat memainkan RPG Tunic baru, yang bukan merupakan game paling menuntut yang tersedia saat ini. Meskipun saya suka menopang tablet dan memainkannya dengan pengontrol Xbox saya, saya tidak yakin seberapa berguna desain portabel itu ketika masa pakai baterai dapat habis begitu cepat.

Anda selalu dapat meningkatkan stamina dengan menurunkan kecerahan dan mengubah pengaturan grafis, tetapi Anda tidak akan dapat menggandakan masa pakai baterai.

Saya juga menjalankan tes benchmark baterai melalui PCMark 10, yang mensimulasikan berbagai tugas produktivitas sehari-hari untuk melihat berapa lama Flow Z13 bertahan dengan penggunaan reguler. Itu berlangsung 5 jam dan 8 menit – itu tidak bagus, tetapi tidak biasa untuk laptop gaming dengan GPU diskrit.

Anda akan mendapatkan masa pakai baterai yang lebih baik dengan memilih perangkat game genggam seperti Steam Deck, meskipun kurangnya keyboard berarti Anda akan kesulitan menggunakannya sebagai PC produktivitas seperti yang Anda bisa dengan Flow Z13.

Akhir Kata

Nah, demikian merupakan ulasan tentang spesifikasi laptop Asus ROG Flow Z13 yang bisa anda ketahui. Semoga dari ulasan diatas dapat membantu anda memilikih laptop terbaik untuk kebutuhan anda. Terima kasih!

1 thought on “Spesifikasi Laptop Asus ROG Flow Z13, Simak Selengkapnya!”

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA