Wawasan IT

5 Tips Mencegah Malware Android 2022 yang Jarang Diketahui

Tips Mencegah Malware Android

Perangkat Android rentan terhadap peretasan dan serangan malware. Oleh karena itu, kali ini Teknovidia akan berbagi tips untuk mencegah malware Android 2022, yang tentunya masih jarang diketahui publik.

Malware Android cukup umum saat ini. Baru-baru ini ada beberapa peristiwa ketika peneliti menemukan malware Android seperti AbstractEmu, yang ditemukan oleh Lookout Threat Labs.

Ponsel Android yang mendominasi pasar, menjadi keharusan untuk memerangi malware Android.

Artikel ini akan memberikan tips terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mencegah malware dan memperkuat keamanan perangkat Anda.

Bagaimana Perangkat Anda Mendapatkan Malware Android 2022?

Malware dapat masuk ke perangkat Android Anda dengan berbagai cara, dan domain palsu adalah salah satunya. Domain Google Play palsu sering kali menipu pengguna untuk mengunduh aplikasi berbahaya yang dikembangkan oleh penjahat dunia maya. Aplikasi ini lolos pemeriksaan Google dan karenanya sulit dikenali dan dengan mudah mencuri data sensitif atau membajak perangkat.

Malware Joker

Misalnya, malware Joker yang di penghujung 2021 lalu kembali lagi, dan telah menginfeksi setidaknya 15 aplikasi Android dan mengambil uang dari target. Ironisnya, malware ini telah diunduh lebih dari 500.000 kali sebelum dihapus dari PlayStore.

Aplikasi tersebut umumnya meminta izin untuk mengakses daftar kontak, galeri, dan pesan lainnya. Terkadang, beberapa aplikasi bahkan meminta izin yang tidak masuk akal.

Aplikasi yang meminta akses tidak biasa, sangat berbahaya karena setelah itu perangkat Anda akan terinfeksi dengan malware. Jadi, berhati-hatilah.

Tips Mencegah Malware Android 2022

Penelitian terakhir, sampel malware Android baru, ditemukan berjumlah 482.579 per bulan.

Meningkatnya risiko malware Android tentu mendesak pengguna untuk mencari cara guna mencegah ponsel mereka terinfeksi malware.

Berikut adalah beberapa tip terbaik yang harus Anda ikuti untuk menghindari malware Android:

1. Enkripsi Perangkat

Enkripsi perangkat adalah salah satu langkah penting untuk membangun lingkungan keamanan siber yang sehat, tetapi sebagian besar diabaikan, dan cukup sering, terlihat bahwa pengguna Android tidak menggunakan fitur enkripsi perangkat.

Enkripsi perangkat lebih dari sekadar menyiapkan kata sandi yang rumit atau pola kunci layar. Ini mengenkripsi data yang disimpan di ponsel Anda dan hanya dapat dilihat atau diakses oleh mereka yang memiliki kredensial otentik. Dengan fitur ini, Anda dapat memastikan bahwa tidak ada data sensitif Anda yang jatuh ke tangan peretas.

Enkripsi Android

Anda perlu mengonfigurasi pengaturan perangkat Anda secara manual untuk mengaktifkan fitur enkripsi perangkat. Di bawah ini adalah langkah-langkah untuk melakukannya:

Buka “Pengaturan” > Ketuk opsi “Keamanan” > pilih “Enkripsi Perangkat”.

Setelah Anda mengaktifkan fitur ini, Anda akan lebih tenang karena data Anda tetap tidak dapat dijangkau oleh aplikasi pihak ketiga yang berbahaya.

Anda juga dapat menemukan beberapa aplikasi enkripsi android yang andal di Google PlayStore.

2. Gunakan VPN

VPN adalah alat anonimitas luar biasa yang membuat koneksi aman antara perangkat Anda dan internet. Ini dilakukan dengan menutupi alamat IP Anda dan mengenkripsi lalu lintas data.

Karena menggunakan enkripsi tingkat militer, protokol tunneling, dan berbagai fitur yang berfokus pada keamanan, ia menawarkan perlindungan yang lebih besar daripada enkripsi perangkat standar. Tetapi ketika digunakan untuk mencegah malware Android, VPN tidak secara langsung dapat menolong.

Beberapa penyedia VPN terbaik hadir dengan fitur pemblokir malware tambahan. Mereka menawarkan solusi canggih yang membawa keamanan dan privasi online Anda ke tingkat berikutnya.

Fitur ini mampu memblokir situs web yang berisi malware dan ancaman online lainnya, sebelum malware itu dapat membahayakan perangkat Anda dan membahayakan privasi digital Anda saat terhubung ke internet.

Dengan fitur ini, Anda dapat meningkatkan keamanan digital dan menyingkirkan malware dengan VPN.

Tetapi pastikan dulu apakah VPN tersebut memang menawarkan fitur pemblokir malware.

3. Mengunduh Aplikasi dari Situs Resmi

Salah satu penyebab utama yang membuat ponsel Android Anda terinfeksi malware adalah mengunduh aplikasi palsu dan berbahaya dari situs web tidak resmi.

Sebab, pelaku umumnya mengembangkan aplikasi berbahaya yang bahkan melewati pemeriksaan keamanan Google. Saat pengguna mengunduh aplikasi semacam itu, mereka akhirnya mereka pun mengunduh malware ke perangkat mereka.

OS Android hadir dengan Google PlayStore yang menawarkan berbagai aplikasi resmi untuk diunduh yang dikembangkan oleh pengembang Google. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk mengunduh aplikasi hanya dari Google PlayStore resmi.

Tapi waspadalah terhadap aplikasi bajakan yang tersedia di PlayStore dan menipu pengguna. Anda juga dapat mengonfigurasi pengaturan dan menghapus centang pada kotak yang mengatakan instal dari sumber yang tidak dikenal, guna mencegah mengunduh aplikasi di luar Google atau mengandung malware. Dan tentunya, pastikan untuk mengunduh aplikasi yang Anda kenal.

4. Periksa Malware

Android juga memungkinkan pengguna untuk memeriksa malware jika mereka ragu. Ikuti langkah-langkah seperti yang disebutkan di bawah ini dan periksa apakah ponsel Anda terinfeksi malware Android atau tidak:

a. Buka aplikasi Google PlayStore.
b. Ketuk ikon “Menu”.
c. Klik “Play Protect”.
d. Pilih “Scan”.

Google Play Protect

Jika Android Anda terinfeksi malware, maka akan muncul opsi penghapusan. Anda dapat menjalankan scan secara manual atau dengan mengubah pengaturan (mengaturnya ke scan otomatis).

Memilih opsi scan otomatis akan melindungi Anda dari kerumitan pemindaian manual.

Untuk mengatur fitur scan otomatis, tekan opsi pengaturan di bagian atas jendela “Play Protect” dan aktifkan kedua fitur tersebut.

Prosesnya akan memakan waktu beberapa menit, baru kemudian menunjukkan hasilnya kepada Anda.

5. Instal Aplikasi Anti-Malware

Memasang aplikasi anti-malware adalah cara lain yang efektif untuk mendeteksi bentuk malware tingkat lanjut dan menjaga keamanan data dan perangkat Anda.

Ada berbagai alat anti-malware handal yang dapat Anda temukan di Google PlayStore, jadi pilih dan unduh yang terbaik dan lindungi ponsel Anda dari serangan jahat.

Aplikasi ini, saat dijalankan, memindai semua file dan aplikasi yang diunduh dari malware dan potensi ancaman lainnya, menghapusnya, dan menghentikannya agar tidak merusak ponsel Android Anda.

Tanda Potensi Malware Android

Salah satu cara termudah untuk melindungi ponsel Anda dari malware Android adalah dengan memperhatikan tanda-tanda yang membuat Anda merasa ada sesuatu yang salah.

Pelaku ancaman dapat memperoleh data berharga Anda dalam bentuk aplikasi yang Anda unduh atau ketika Anda secara tidak sengaja mengeklik iklan online apa pun.

Di bawah ini adalah tanda-tanda paling menonjol yang membantu mendeteksi adanya malware Android di perangkat Anda:

  • Kinerja perangkat lebih lambat dari biasanya.
  • Iklan pop-up yang sering muncul.
  • Baterai ponsel mulai terkuras lebih cepat.
  • Telepon menjadi terlalu panas.
  • Waktu loading yang lama.
  • Peningkatan penggunaan data / tagihan internet.
  • Anda melihat aplikasi di ponsel yang belum pernah Anda gunakan atau unduh sebelumnya.
  • Perangkat Anda tidak menerima pembaruan OS baru.

Jika Anda mengalami atau melihat salah satu tanda yang disebutkan di atas pada perangkat Android Anda, periksa apakah ada malware dan lakukan tips keamanan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.